Kebebasan Berpikir dan Perubahan

consciousness-011
http://kingofwallpapers.com/consciousness/consciousness-011.jpg

Akhir-akhir ini begitu banyak kejadian di Indonesia yang membuat saya merenungi apakah sifat alami dari dunia ini. Banyak orang bertengkar karena perbedaan perspektif dalam beragama, terutama antara kaum konservatif dan kaum progresif.

Kaum konservatif vs Kaum progresif

Kaum konservatif merasa bahwa suatu kebenaran adalah abadi dan tidak dapat berubah. Mereka ini dianggap sebagai kaum yang terikat oleh dogma-dogma dan tidak berpikir bebas.  Di sisi lain, kaum progresif  merasa bahwa kebenaran itu dapat berubah-ubah, disesuaikan seiring perkembangan zaman. Kebebasan berpikir adalah poin utama yang mereka perjuangkan. Pertanyaan yang kemudian muncul adalah benarkah bahwa kebenaran itu tidak dapat berubah seperti yang dikatakan kaum konservatif? Lalu, apakah kebebasan berpikir hanya dimiliki oleh sebagian orang yang dianggap sebagai kaum progresif?

Bila melihat sejarah perkembangan agama, saya berani menyimpulkan bahwa setiap kemunculan agama baru adalah hasil dari kebebasan berpikir, meskipun agama itu dianggap sebagai agama yang sangat konservatif. Setiap orang yang mempelopori suatu agama baru menggunakan kebebasan berpikir. Continue reading “Kebebasan Berpikir dan Perubahan”

Dunia Apa Adanya

untitled
http://www.keblasuk.com/tree-of-life-wallpaper-full-hd-103/download-tree-of-life-wallpaper-full-hd-nxr/

Pada suatu malam, Tohir, seorang tukang becak, sedang nongkrong di warung kopi Mas Paijo. Setelah satu jam mengopi ditemani rokok Djarum Super, obrolan mereka pun masuk ke dalam sebuah topik yang cukup dalam, mengenai tujuan hidup manusia. Ketika itu tidak ada orang yang datang untuk naik becak karena memang sudah cukup larut malam.

„Jo, menurutmu apakah tujuan hidup kita? Anggap saja rentang usia manusia adalah 100 tahun. Sekitar seperempat waktu hidup manusia di awal, anggap saja hingga umur 30 tahun, digunakan untuk pendidikan formal. Tapi sayangnya bukan pendidikanlah yang mereka cari, mereka menginginkan ijazah untuk pekerjaan bergengsi dengan penghasilan yang tinggi. Kemudian mereka kembali menggunakan seperempat hidup mereka selanjutnya hingga umur 70 tahun untuk bekerja dan mencari uang. Dengan itulah status sosial mereka bisa terangkat, tidak seperti kita-kita ini yang begitu seret dalam keuangan. Apakah artinya tujuan hidup kita adalah uang?” tanya Tohir sambil kembali menyalakan batang rokoknya yang keenam di malam itu.

“Tentu bukan uang Hir tujuan hidup kita. Continue reading “Dunia Apa Adanya”

Kebenaran dan Perspektif

truetruthgraphic
https://btwndevilandsea.files.wordpress.com/2015/12/truetruthgraphic.jpg

Sebuah acara makan malam dihadiri oleh orang Jepang, orang Jerman, dan orang Indonesia. Melihat orang Jepang menggunakan sumpit untuk makan steak, datanglah orang Jerman kepadanya dan menunjukkan cara makan menggunakan pisau dan garpu. Kemudian menu berikutnya pun datang, yaitu mie ramen. Kini giliran orang Jepang mengajarkan si orang Jerman cara menggunakan sumpit. Ketika menu ketiga yaitu ikan mas berduri, kepiting, dan lalapan datang, mereka berdua bingung harus memakai pisau garpu atau sumpit. Orang Indonesia pun datang sebagai pahlawan dan menunjukkan bagaimana cara makan menggunakan tangan. Sambil tertawa dan bercanda, mereka menikmati proses makan itu hingga sama-sama mendapatkan perut yang kenyang.

Sesuai ilustrasi di atas, begitulah agama dan kepercayaan. Continue reading “Kebenaran dan Perspektif”

Inti di Balik Semua Hal Ternyata Sama

snow_snowflake_winter_73812_3840x2160
https://wallpaperscraft.com/download/snow_snowflake_winter_73812/3840×2160#

Suatu ketika tiga orang baik yang suka membantu orang lain ditanya mengenai keberadaaan Tuhan. Si penanya bertanya, “Apakah Tuhan itu ada?” Orang pertama yang Theis mejawab, “Tuhan itu ada.” Orang kedua yang Atheis menjawab, “Tuhan itu tidak ada.” Orang ketiga yang tidak ingin melabeli dirinya dengan konsep ataupun identitas apapun menjawab, “Saya tidak tahu apakah Tuhan itu ada atau tidak dan hal itu tidaklah sepenting itu.” Kemudian si penanya melanjutkan pertanyaannya, “Dengan didasari pada jawaban kalian yang berbeda-beda itu, apa yang sekarang hendak kalian lakukan?” Ketiganya serentak menjawab, “Saya akan terus berbuat baik untuk menolong siapapun yang membutuhkan pertolongan.” Ketiganya mempunyai jawaban yang sama.

Ilustrasi di atas menunjukkan bahwa pertanyaan pertama tentang keberadaan Tuhan sangatlah tidak relevan. Pertanyaan-pertanyaan mengenai konsep-konsep kebenaran yang tidak mewakili Kebenaran seutuhnya hanyalah berada di permukaan. Sedangkan pertanyaan lanjutan tentang apa yang hendak dilakukan, itulah yang relevan dan langsung menuju kedalaman. Ternyata pada akhirnya semua pun mencapai ujung yang sama dan tak terbantahkan, yaitu perbuatan kasih yang mendamaikan. Continue reading “Inti di Balik Semua Hal Ternyata Sama”

God, do you really exist?

3977234307_3f1447afeb_b
https://c1.staticflickr.com/3/2631/3977234307_3f1447afeb_b.jpg

 

ʾašhadu ʾal lā ilāha illa l-Lāh. wa ʾašhadu ʾanna muḥammadar rasūlu l-Lāh

Dua kalimat syahadat ini sungguh menggema di Masjid Raya Bandung. Tempat di mana orang-orang Bandung melepas penat dan sekedar berbelanja sedikit di sekitar alun-alun pusat kota itu.

“Alhamdullilah ya umat sekalian di bulan suci penuh berkah ini kita mendapat suatu anugerah dari Allah.  Johan kini sudah mualaf. Dia telah mendapat hidayah dan kembali ke jalan kebenaran Allah. Bagaimana ceritanya sehingga kamu bisa tertarik masuk Islam Johan?“ ujar Pak Ustadz Riziq kepada Johan yang baru saja ia islamkan.

“Sore itu adalah saat tarawih, saya sedang memikirkan suatu problem besar yang saya alami. Entah kenapa, ketika mendengar takbir Allahu Akbar, hati ini terasa bergetar. Saya mendadak ingin meneriakkan kalimat suci itu. Karena tak kuasa menahannya, saya pun dengan lantang meneriakkan kalimat itu di depan tetangga-tetangga saya yang muslim. Dan seketika masalah saya tak terasa sebagai beban lagi. Saya pun merasakan benar kebesaran Allah. Continue reading “God, do you really exist?”