Coretan Pertama: “Tentang Penjaring Angin”

spiral-the-great-circle-of-life-from-sacred-of-geometrys-facebook-page-946305_541235905913355_1464670498_n
http://ginadianneharding.com/wp-content/uploads/2013/09/spiral-the-great-circle-of-life-from-sacred-of-geometrys-facebook-page-946305_541235905913355_1464670498_n.jpg

Kita adalah Penjaring Angin karena segala sesuatu dan usaha kita adalah sia-sia.

Orang kaya berlari dan orang miskin merayap menuju tempat yang sama. Begitu pun mereka yang malas dan rajin.

Aku berusaha keras untuk dia dan dia hanya bersantai membuka telapaknya ke atas. Ternyata apa yang didapat pun sama saja. Semua bermuara ke tempat yang sama.

Kekayaan, hikmat pengetahuan, dan apapun yang telah kukejar dan kukumpulkan pada akhirnya diberikan kepada mereka yang tidak pernah berupaya mendapatkannya.

Si Bijak mengembara dengan berbagai pertimbangan matang dan Si Bodoh lupa bahwa ia dalam pengembaraan. Tak ada yang menyadari bahwa pengembaraan itu hanyalah sia-sia dan usaha menjaring angin.

Ketika berada di ujung, hanya kematianlah yang dapat kita tuju.

Sang Penjaring Angin tak ingin menerimanya dan berusaha mencari tujuan akhir lain. Mungkinkah akan ditemukan ending yang berbeda? Ataukah memang tak ada ujungnya?

Kita menangis saat lahir, namun orang sekitar menyambut dengan senyuman. Kita tersenyum saat mati, namun orang sekitar melepas dengan tangisan. Semua hanya berputar.

Saat gunung merapi meletus kematian melanda, namun itulah cikal bakal kehidupan. Pernahkah kita anggap bahwa Sang Gunung itu jahat? Semua hanya berputar.

Kebaikan pun bersembunyi saat kejahatan tak kunjung muncul. Tak pernah dikatakan sehat bila memang sakit itu tidak ada sebagai perbandingan. Adakah akhir di sana, bila awal pun tak menunjukkan batang hidungnya? Semua hanya berputar.

Saat kusadari bahwa perputaran tak berujung, aku pun takut. Belum siapkah aku menerima Kebenaran?

Kegelisahan muncul. Pikiran yang dirombak semakin terombang-ambingkan.

Adakah makna di balik semua ini? Ataukah memang proses merupakan makna?

Mereka menempuh pendidikan untuk ijazah (bukan ilmu?). Namun bukan ijazahlah yang dituju.

Ijazah dipakai untuk mencari pekerjaan bergengsi. Namun bukan pekerjaanlah yang dituju.

Pekerjaan digunakan untuk mendapatkan uang. Namun bukan uanglah yang dituju.

Uang itu terpakai untuk membeli makanan. Namun semua tetap saja tidak berhenti pada makanan.

Makanan digunakan untuk hidup. Namun apa arti hidup itu bila pada ujungnya kematianlah yang menanti?

Apakah kematian merupakan tujuan hidup akhir Sang Penjaring Angin?

Seperti biji yang harus mati dahulu baru menghasilkan buah yang berlimpah. Begitu pun di balik kematian ada harapan akan kehidupan.

Mungkinkah ada kehidupan abadi yang bahagia setelah kematian? Ataukah itu hanya dongeng penenang bagi Sang Penjaring Angin yang tak berdaya di depan Sang Kebenaran?

Satu hal saja yang disyukuri dan diimani Sang Penjaring Angin.

“Kemampuan menyadari dan menikmati saat ini adalah sebuah berkat.”

Sarijadi, 27 Mei 2015

08:47

Advertisements

4 thoughts on “Coretan Pertama: “Tentang Penjaring Angin”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s